Posts Tagged ‘seafood’

PostHeaderIcon Saung Grenville

Beberapa waktu yang lalu sewaktu saya ke Jakarta, saya berkesempatan mengunjungi sebuah resto di daerah Wahid Hasyim (belakang Sarinah-Thamrin) bersama keluarga “Petani Elite”. :)
Setelah Tarakan, ini adalah pengalaman kedua saya, dan yang paling berkesan yang berhubungan dengan piting-kepiting. Secara saya tidak terlalu doyan dengan yang namanya kepiting, selain ribet makannya, rasanya pun menurut saya tidak “luarbiasa” banget.

Pertama masuk ke Saung Grenvil, yang pusatnya ada di komplek Green Ville blok A4-12a Jakarta, tampak biasa-biasa saja. Masuk ke tempat pemilihan ikan/kepiting, dll….. mulai tampak “wow” kepitinge cek gedene rekkk (*bahasa surabaya – kepitingnya besar-besar). Jadi mulai penasaran, ehmm…. gimana sih rasanya?

Menu pertama adalah Kepiting dimasak Asam Manis. Kepiting yang fresh, dan bumbu yang meresap, sehingga dagingnya terasa lembut, gurih, dan manis. Proses masaknya pun ok, sehingga juicy-nya terasa, dan….. ehmmm….. it’s ok sih kudu ribet makannya kalo rasanya seperti ini.

*Mulai mengerti “kenapa sih banyak orang doyan kepiting” hehehe….. :p

Menu kedua adalah, Kepiting masak Lada Hitam. Nah, inilah jawaranya…. Daging kepiting yang lembut, berpadu dengan saus lada hitam yang gurih dan spicy, passss bangetttt!!! Bikin pengen lagi dan lagi, yummyyy…. bener-bener pengalaman makan kepiting yang luar biasa *wenak pol rekkkk!!! :)

*Akhirnya sangat mengerti bahwa keribetan makan kepiting, terbayar dengan rasa yang memang luar biasa! hehehe….. :)

Overall, Saung Grenvile dan ce Emilia yang menyeret saya kesana, berhasil “menyadarkan” saya bahwa kepiting itu enak, lepas dari segala keribetan cara makannya, it’s very worth it! Dan sekarang setelah saya kembali di Surabaya, masih terasa di ujung lidah si Kepiting Lada Hitam…. adakah di Surabaya “rasa” seperti di Saung Grenvile?

http://www.facebook.com/pages/Saung-Green-Ville-Seafood-Restaurant/140470699345633?sk=info

PostHeaderIcon Rasa Istimewa di balik Penampilan Biasa-Biasa

Sudah beberapa hari ini saya menginjakkan kaki di Surabaya kembali, setelah beberapa hari di Bali. Tapi kok otak ini gak bisa berhenti mikir tentang cumi goreng telor asin-nya Cak Asmo……GUBRAK!

Huhuhu…… :((

Seandainya Cak Asmo buka cabang di Surabaya……

Seandainya ada cumi goreng telor asin seenak itu di Surabaya…..

Seandainya…… Seandainya….. Seandainya….. :p

Kalo saja waktu itu pesawat dan yang menjemput gak delay, saya pasti gak tahu apa itu Cak Asmo. Nah untungnya saat itu delay (hehehe…. delay kok seneng :p).Tujuan saya setelah mendarat di Bandara Ngurah Rai adalah Singaraja, bukan Denpasar. Tapi karena perut yang belum diisi sejak pagi sudah meraung-raung, jadinya saya memaksa sang sopir, yang adalah adik saya, untuk makan dulu di Denpasar.

“Makan apa aja lah….pokoknya cepet, murah, enak, dan buanyakkkkkk…..hehehe”……

Pertamanya sempet bingung juga, mau makan dimana? Ujug-ujug (mendadak) adik saya inget Cak Asmo, yang salah satu cabangnya ada di daerah Panjer Renon-Denpasar.

Pertama kali masuk ke Cak Asmo, begitu menggoda… Bau harum langsung tercium, khas chinese food yang dimasak dengan api besar.

Rumah makan ini sangat ramai, penuh dengan berbagai kalangan… dari anak muda sampai orang tua, dari yang pacaran, sampai yang datang dengan keluarga.

Begitu lihat menu…..bingung deh, mau pesan apa ya? Banyak banget macamnya…..

Setelah menimbang dan memutuskan dengan seksama (ceileee…..) akhirnya kami memesan: nasgor, capcay, mie ayam, gurame masak mentega dan cumi goreng telor asin. Untuk minumnya es teller, teh hangat, dan wedang jahe. Wkwkwkwk…..banyak banget ya, bener-bener kelaperan nih….. :)

Waktu si cumi goreng telor asin datang, saya sempat rada kecewa dengan penampilannya. Yang saya bayangkan adalah cumi yang dilumuri telor asin, seperti kepiting telor asinnya Layar-Surabaya. Tapi karena perut sudah teriak-teriak, ya sudahlah, apa saja pokoknya sikatttt….!!!

Pertama mencicipi es teller…..slurp, sueger…. ada sensasi lain karena es tellernya pake tape,

sesudah itu mie ayam, nasi goreng, dan capcay….nyam-nyam, enak…. standart halal chinese food,

gurame goreng mentega……ehmmm, yummy….bumbunya sangat meresap,

cumi goreng telor asin….loh?….kok?…whoaaa….uenak’e rekkk!!! Cumi-nya krispi, begitu digigit langsung telor asin-nya tuh lumer, kerasaaaaaaa banget….. bener-bener rasa yang istimewa di balik penampilan biasa-biasa nih. Saking suka-nya, sampai-sampai saya beli lagi dibungkus, buat dibawa ke Singaraja.

Tapi….ternyata, 2 bungkus cumi goreng telor asin masih belum cukup. Rasanya masih kepengen lagee…lagee…lagee….!!! Cak Asmo……Cak Asmo…… kapan buka cabang di Surabaya?

Cak Asmo

Tukad Gangga – Panjer Renon

Denpasar

Nasi putih : Rp 2500

Gurame goreng mentega : Rp 7000/ons

Cumi goreng telor asin : Rp 18.000

Teh hangat : Rp 2500

Wedang jahe : Rp 3500

Es teller : Rp 5500

WISATA KULINER
Tentang FOOD REVIEW, cerita, dan perjalanan wisata kuliner di seluruh Indonesia, bahkan di negara lain yang telah dikunjungi oleh penulis...

Butuh bantuan untuk REVIEW? Email kita di: anloanita@gmail.com andykristono@yahoo.com